News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Supermarket Masih Aman dari Panic Buying

Supermarket Masih Aman dari Panic Buying


Jakarta - Masyarakat memang diminta untuk menghindari keramaian untuk mencegah penyebaran virus corona. Hal ini berdampak pada pengunjung di pusat perbelanjaan di Jakarta. Lalu, bagaimana dengan pasar swalayan dan supermarket?

Dilansir dari detikcom, pada pukul 16.05 WIB, jumlah pengunjung di salah satu toko swalayan yang berlokasi di Tanjung Duren, Jakarta Barat cukup sepi. Tak terlihat ada aksi memborong bahan pokok maupun pangan lainnya. Namun, terlihat sekitar 9-10 pengunjung menggunakan masker ketika berbelanja.

Tak jauh dari kawasan tersebut, pada pukul 16.48 WIB, suasana salah satu toko swalayan yang terletak di suatu pusat perbelanjaan di Grogol, Jakarta Barat tampak lengang.

Meski mal tersebut sedikit ramai, namun ketika memasuki toko swalayan ini terlihat jumlah pengunjung yang berbelanja lebih sedikit. Tak terlihat juga aksi memborong bahan pokok di swalayan ini.

"Nggak belanja banyak kok ke sini. Cuma sekalian saja lagi ke mal, mau beli snack saja," ungkap Hari, salah satu pengunjung toko swalayan tersebut.

Tak hanya Hari, pengunjung toko swalayan lainnya, Anggi mengatakan hal serupa. Ia mengaku, kunjungannya ke toko swalayan kali ini hanya membeli beberapa keperluan.

"Nggak panik kok saya. Kalau belanja bulanan sudah di awal bulan, tapi itu juga biasa saja. Saya nggak mau ikutan panik seperti orang ketika dengar kabar corona," tutup Anggi.

Sebagai informasi, pada 2 Maret lalu, di mana Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan kasus corona pertama di Indonesia, fenomena panic buying untuk memenuhi kebutuhan bahan pangan terjadi di beberapa wilayah terutama di Jabodetabek.

Contohnya saja di salah satu toko swalayan di kawasan Rawamangun, Jakarta Timur dipadati pengunjung. Sebanyak 26 kasir di toko swalayan tersebut penuh. Salah satu pengunjung, Eli mengaku berbelanja untuk antisipasi penyebaran virus corona.

"Saya sebenarnya sudah belanja kemarin. Tapi dengar kabar itu, saya antisipasilah. Makanya saya hanya beli beras dan Indomie ini," kata Eli dilansir dari detikcom, Senin (2/3/2020).

Senada dengan Ulfa, yang datang jauh-jauh dari Tebet, Jakarta Selatan memang langsung menyetok sembako ketika mendengar kabar virus corona merambah Indonesia.

"Karena berita tadi pagi jadi belanja bulanan saya lebihkan. Beli makanan instan, susu. Karena kan memang nggak mungkin ke supermarket lagi, takutnya kena semua," jelas Ulfa.




Sumber: Detik.com

Tags