News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Sedih! Ribuan Sopir Bus Terpaksa Dirumahkan

Sedih! Ribuan Sopir Bus Terpaksa Dirumahkan



Yogyakarta - Bisnis angkutan penumpang terpukul gara-gara merebaknya Corona. Apalagi ditambah dengan penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) dan larangan mudik.

Ketua DPD Organisasi Angkutan Darat (Organda) DIY V Hananto mengatakan hingga saat ini sudah ada ribuan driver dan co driver yang dirumahkan.

"Untuk angkutan wisata 2.100 orang dirumahkan, AKAP 350 orang, untuk taksi ada 800 an orang yang dirumahkan. Tapi bagi kami itu dirumahkan sementara," kata Hananto saat dihubungi wartawan, Rabu (29/4/2020).

Hananto menjelaskan, untuk operasional angkutan pariwisata sudah disetop total mulai 15 Maret 2020. Sedangkan untuk AKAP mulai berhenti beroperasi sejak 24 April atau semenjak larangan mudik diberlakukan.
Langkah tersebut diambil demi mencegah risiko tertular Corona. Selama Corona penurunan omzet di sektor angkutan pariwisata mencapai 100%.
Sementara untuk AKAP kendati masih sempat beroperasi namun biaya operasional yang dikeluarkan terlalu tinggi.

"Kalau di pariwisata penurunannya 100 persen kalau stop operasi kan omzetnya nol. Kalau AKAP masih ada sampai 24 April, tapi ya biaya operasi dan penghasilan tidak sebanding," tuturnya.
Untuk itu, pihaknya berusaha mencarikan solusi agar dapur para driver dan co driver tetap mengepul.

"Kami, baik itu perusahaan dan Organda berusaha mencarikan link untuk bisa mendapatkan bantuan, baik tunai maupun berupa paket sembako," jelasnya.
Selain mencarikan bantuan, pihaknya juga telah mencarikan solusi untuk perusahaan yang terdampak.

"Kami melangkah ke OJK yang berkaitan dengan masalah kredit, kami sudah membawa teman teman untuk pro aktif melakukan pendekatan permohonan kepada seluruh bank atau leasing, ini sudah dijalankan, 80 persen dijalankan," ungkapnya.

Selain itu, pihaknya juga meminta agar ada keringanan pajak.

"Kami akan menyampaikan ke kantor pajak, mohon keringanan pph atau ditiadakan karena omzet kami nol," bebernya.

Ketika pandemi ini berakhir, lanjutnya, akan ada pembenahan untuk moda transportasi darat.

"Kami akan memberikan motivasi untuk ke depan pelayanan harus mengubah pola pemasaran. Kendaraan harus mengutamakan keselamatan, bersih dan sehat," tutupnya.

Sumber: Detik.com

Tags