News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Tingkat Pengangguran di Australia Tembus 6%, Tertinggi Sejak 2015

Tingkat Pengangguran di Australia Tembus 6%, Tertinggi Sejak 2015



Jakarta - Australia mencatat kenaikan angka pengangguran bulanan terbesar dalam sejarah imbas virus Corona. Lonjakan pengangguran diramal akan mencapai rekornya meski pembatasan sosial mulai dilonggarkan.

Biro Statistik Australia mencatat 594.300 pekerjaan hilang di April, atau merupakan rekor terbesar. Tingkat pengangguran naik menjadi 6,2%, tertinggi sejak September 2015. Angka ini lebih rendah dari perkiraan ekonom di level 8,3%.

"Ini merupakan hari yang berat buat Australia," kata PM Australia Scott Morrison dikutip dari Reuters, Kamis (14/5/2020).

Pekan lalu, Reverse Bank of Australia (RBA) bahkan memberi ramalan yang lebih buruk lagi. Menurut RBA, tingkat pengangguran di Australia akan mencapai 10% dari total penduduk. Prediksi RBA diperkuat dengan catatan penurunan pertumbuhan ekonomi Australia yang menyusut sebesar 8% dari sebelumnya.

Untuk diketahui, Australia memang memberlakukan langkah-langkah pembatasan aktivitas sosial yang cukup ketat sejak Maret demi mengatasi pandemi tersebut. Mulai dari menutup perbatasannya atau lockdown untuk semua warga asing dan memerintah warganya untuk tetap tinggal di rumah kecuali untuk urusan penting.

Berbagai aktivitas bisnis ditutup terutama yang mendatangkan banyak orang seperti pub atau bar, pusat olahraga, perpustakaan dan bangunan umum lainnya seperti mal. Sedangkan kafe dan restoran dibatasi untuk layanan take-away saja.

Langkah-langkah ini dianggap cukup efektif. Mengingat angka kasus COVID-19 di Australia memang masih berada jauh dari catatan kasus di Amerika Utara dan Eropa. Sejauh ini, jumlah kasus positif COVID-19 di Australia sekitar 7.000 kasus dan kasus meninggal dunia karena COVID-19 sebanyak 98 kasus.

New South Wales, negara bagian terpadat di Australia, bahkan hanya mencatat 4 kasus saja.
Pemerintah Australia kini tengah menyiapkan rencana bertahap untuk menghapus kebijakan lockdown tersebut dan membuka kembali aktivitas warga serta ekonomi di Negeri Kanguru itu. 

Rencananya kebijakan lockdown ini akan benar-benar dicabut pada Juli 2020 mendatang. Akan tetapi, implementasinya tetap diserahkan kepada masing-masing pimpinan negara bagian dan teritorial benua itu.

Pelonggaran pembatasan tersebut diyakini dapat meningkatkan Produk Domestik Bruto (PDB) Australia sebesar $ 9,4 miliar atau US$ 6,10 miliar setiap bulannya.



Sumber: Detik.com

Tags