News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

6 Hari Tak Ada Kasus Corona, Vietnam Mulai Longgarkan Social Distancing

6 Hari Tak Ada Kasus Corona, Vietnam Mulai Longgarkan Social Distancing



Hanoi - Otoritas Vietnam mulai melonggarkan langkah-langkah social distancing yang diterapkan untuk membatasi penyebaran virus Corona (COVID-19). Para pakar menilai keputusan sejak awal untuk memberlakukan karantina massal dan pelacakan kontak, secara luas berkontribusi pada kesuksesan dalam mengendalikan pandemi ini.

Meskipun berbagi perbatasan darat dengan China, Vietnam sejauh ini mencatatkan 'hanya' 268 kasus virus Corona, dengan nol kematian.

Seperti dilansir AFP, Kamis (23/4/2020), meskipun jumlah pemeriksaan virus Corona di Vietnam relatif rendah dan para pakar memperingatkan bahwa Kementerian Kesehatan Vietnam menjadi satu-satunya sumber data resmi, mereka juga menyebut ada sedikit alasan untuk tidak mempercayai otoritas Vietnam.

Vietnam merupakan salah satu negara pertama yang melarang penerbangan dari dan ke China. Sejak awal Februari, saat negara ini baru melaporkan puluhan kasus, sejumlah desa yang dihuni 10 ribu orang ditempatkan di bawah karantina massal untuk pencegahan penularan.

Tidak hanya itu, Vietnam juga melakukan pelacakan kontak secara agresif. Salah satu warga Hanoi bernama Nguyen Trinh Thang (72) menjelaskan bagaimana dirinya dan timnya dari satu kelompok masyarakat ditugasi memeriksa seluruh dugaan kasus virus Corona di wilayahnya.

"Kami mendatangi setiap gang, mengetuk setiap pintu. Kami mengikuti panduan dari pemerintah kami bahwa 'melawan pandemi seperti melawan musuh'," tuturnya kepada AFP.

Direktur Regional Pasifik Barat pada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Takeshi Kasai, menyebut kesuksesan Vietnam dalam meyakinkan warganya untuk bekerja sama, telah menjadi kunci. "Mereka sungguh melakukan bagian mereka," kata Kasai, sembari menyebut sekitar 80 ribu orang ada di bawah karantina.

"Saya pikir itulah alasannya mengapa mereka (Vietnam) mampu terus menjaga angkanya (penularan) kecil," ucapnya.

Sekarang nyaris tidak ada penerbangan internasional yang masuk ke Vietnam dan negara ini berada di bawah lockdown sebagian sejak awal April. Jalanan ibu kota Hanoi -- yang biasanya ramai sepeda motor, turis dan pedagang -- kini relatif sepi. Antrean hanya terpantau di lokasi pengambilan beras.

Pembatasan ketat ini membuahkan hasil. Setelah enam hari berturut-turut tidak ada kasus baru, pemerintah Vietnam mengumumkan bahwa sejumlah toko dan layanan akan diizinkan buka kembali. Pada Kamis (23/4) waktu setempat, sejumlah kafe di Hanoi mulai buka kembali, meskipun jalanan masih cukup sepi.

Rendahnya total kasus di Vietnam sempat disebut dipicu oleh 'rendahnya jumlah pemeriksaan'. Diketahui bahwa Vietnam yang berpenduduk 96 juta jiwa ini telah melakukan lebih dari 180 ribu pemeriksaan. Pakar Vietnam, Carl Thayer, menyebut total kasus di Vietnam harus ditangani secara hati-hati karena pemerintah bisa menghukum siapa saja yang mempermasalahkannya.

Namun, Thayer menyebut tidak ada alasan untuk menyangsikan jumlah itu.

"Ada terlalu banyak orang dari luar negeri, ada terlalu banyak orang dengan telepon genggam, ada terlalu banyak orang di internet (untuk ditutup-tutupi)," tandas Thayer, profesor emeritus pada University of New South Wales.


Sumber: Detik.com


Tags