News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Pemerintah Ingin Terapkan New Normal, Begini Kesiapan Pengusaha

Pemerintah Ingin Terapkan New Normal, Begini Kesiapan Pengusaha



Jakarta - Pemerintah tengah menyiapkan era normal yang baru atau new normal menghadapi pandemi virus Corona (COVID-19). Jika pemerintah berhasil memberlakukan era normal yang baru atau new normal tanpa membuat kasus positif virus Corona melonjak, Indonesia bisa keluar dari ancaman pertumbuhan ekonomi negatif.

Namun demikian, tentu kebijakan tersebut butuh dukungan dari kalangan usaha agar penerapannya bisa berjalan lancar. Bagaimana kesiapan pengusaha?

"Pemerintah akan menerapkan new normal sebagai percobaan apakah program tersebut akan terus menerus diterapkan karena pandemi COVID-19 belum ada kepastian kapan selesainya," ujar Ketua Umum BPP HIPMI Mardani H Maming, dalam Forum Ketum BPP dan BPD HIPMI se-Indonesia secara online melalui virtual zoom, Selasa (26/5/2020).
Ia menyarankan, dalam penerapan new normal tersebut, kegiatan ekonomi memerlukan kepastian dan tidak boleh berhenti terlalu lama. Jika tidak, maka akan berisiko menambah pemutusan hubungan kerja (PHK) dan mengarahkan ke kondisi resesi.

"Karena pemerintah mau keluarkan keputusan ini. Jadi, boleh tetap bekerja tetapi tetap mengikuti anjuran standar protokol kesehatan penanganan COVID-19," ucapnya.

Dalam memberikan arahan dan kebijakannya, Maming membahas salah satunya mengenai penyamaan persepsi terkait pelaksanaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) secara virtual. Forum ini, Kata Maming, pembahasan yang tidak luput dari pandemi COVID-19, dia menghimbau kepada Ketum BPD di 34 provinsi untuk tidak terlalu memikirkan pandemi yang berujung membawa dampak.

"Kalau ikuti pandemi COVID-19 terus yang dipikirkan tidak ada habisnya. Anggota HIPMI harus diberikan siraman rohani, jasmani, dan mental biar tidak terbuai dengan pandemi COVID-19," ungkapnya.

Kemudian, arahan lainnya dalam forum tersebut yaitu pihaknya akan membuat program mingguan yang akan disampaikan oleh senior-senior dari mantan ketum (mantum) HIPMI. Melalui koordinasi dengan Pembina HIPMI dan juga berkoordinasi dengan protokol istana.

"Pelaksanaan Rakernas BPP HIPMI secara virtual adalah Rakernas pertama HIPMI yang melakukan virtual, bukan dari organisasi lain. Kita ingin membuktikan bahwa organisasi HIPMI ini memiliki kreativitas anak muda untuk menghadapi pandemi COVID-19," tuturnya.

Selain itu, Maming juga memberikan arahan dan kebijakannya dengan membuat rapat Badan Pengurus Harian (BPH) di setiap hari Selasa secara virtual. Tak hanya pengurus pusat saja, rapat tersebut juga akan menerima pengurus daerah HIPMI.

"HIPMI akan mengadakan acara secara virtual dengan melibatkan tokoh-tokoh nasional di hari Selasa malam bernama 'HIPMI dan Tokoh', seperti mantum-mantum kita kasih waktu setiap minggu satu orang untuk memberikan arahannya. Kemudian, tokoh nasional lainnya yaitu Ketua Partai juga memberikan arahan dan kebijakan partainya untuk menjelaskannya kepada anak muda. Selain itu, para mantan presiden dan wakil presiden juga ikut andil dalam acara ini yang akan dipandu oleh pengurus pusat HIPMI," pungkasnya.
Maming juga memberikan kesempatan kepada para pengusaha di sektor usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dengan menghadirkan tempat belanja online. Artinya, banyak pengusaha khususnya BPD di sektor UMKM tidak tahu bagaimana cara memasarkan produknya scara online seperti bukalapak.

"Kita memberikan pelatihan secara virtual untuk masuk ke aplikasi seperti bukalapak dan langkah-langkah apa saja yang kita harus lakukan dengan mengadakan acara rapat secara virtual," imbuhnya.


Sumber: Detik.com

Tags