News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Waktu Mustajab Mohon Ampun kepada Allah SWT

Waktu Mustajab Mohon Ampun kepada Allah SWT



Riau Update - Kesempatan mendapat ampunan dari Allah SWT terbuka lebar saat bulan Ramadhan, terutama saat memasuki 10 hari kedua. 

Momen tersebut disebut Ayyamul maghfirah atau hari-hari turunnya ampunan Allah SWT. Amalan yang disarankan bagi setiap umat muslim saat hari tersebut, yakni memperbanyak istighfar dan membaca Alquran. 

"Saya kira saat-saat seperti bulan Ramadhan yang mubarak (diberkahi) ini, pada saat periode 10 kedua sebagai ayyamul maghfirah ini, maka kita banyak memohon ampun. Dan selain juga memohon ampun itu supaya dosa-dosa kita diampuni, kita juga diselamatkan dari godaan setan dan juga dari siksa neraka,” imbau Wakil Presiden RI KH Ma’ruf Amin dalam rekaman video tausiyah Ramadhan di kediaman dinas Wapres, Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, Senin (4/5/2020). 

Bulan Ramadhan, menurut cicit ulama besar Syeikh Nawawi Al Bantani ini, identik dengan peristiwa Nuzulul Qur’an atau turunnya Alquran dan Lailatul Qadar (malam kemuliaan). Masyarakat juga mengenalnya sebagai Malam 1.000 Bulan karena Alquran juga diturunkan pada malam itu. Hal ini merujuk beberapa riwayat yang menyebutkan bahwa Alquran diturunkan dua kali.

Pertama, Alquran turun sekaligus dari lauhul mahfudz, kitab Allah mencatat seluruh peristiwa alam semesta ke langit dunia pada peristiwa Lailatul Qadar. Peristiwa ini terjadi pada al ‘asyrul awakhir min Ramadhan atau 10 hari terakhir Ramadhan yang dimulai pada malam ke-21. 

Turunnya Alquran disebutkan prosesnya secara bertahap. Ditandai dengan penerimaan wahyu oleh Rasulullah SAW berupa Surat Al-A’laq ayat 1-5 di Gua Hira. Peristiwa ini terjadi pada 10 hari kedua, tepatnya 17 Ramadhan. 

Sementara Nuzulul Quran disebutkan dalam Surat Al-Anfal ayat 1, berbunyi: wamaa anzalna ‘alaa 'abdina yaumal furqoni yaumal talqal jam’aan, yang berarti “Apa yang Kami turunkan kepada hamba kami (Nabi Muhammad) di hari Al- Furqan (Alquran) yaitu pada hari bertemunya dua pasukan. 

Maksud ayat ini, imbuh Kiai Ma'ruf, adalah Perang Badar yang terjadi antara umat Islam dan kaum kafir Quraisy bertepatan dengan waktu turunnya Alquran pada 17 Ramadhan. 

Pentingnya peristiwa yang terjadi ketika bulan Ramadhan itulah sebagai penanda bagi masyarakat muslim untuk tidak menyia-nyiakan momentum 10 hari kedua Ramadhan. Terutama dengan banyak memohon ampun kepada Allah SWT yang Maha Pemaaf dan Maha Pengampun. 

“Mudah-mudahan Ramadhan ini akan memberikan suasana yang mencerahkan supaya pertama, Covid-19 juga segera berlalu dengan izin Allah, dengan banyak kita memohon ampun, dan kedua, saat-saat yang baik ini, saat-saat kita harus di rumah, kita manfaatkan dengan banyak berdoa, ber-istighfar dan membaca Alquran,” tutup Kiai Ma'ruf.



Sumber: Okezone.com

Tags