News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Pemerintah Yakin 10 Ribu Spesimen Per Hari Masih Bisa Ditingkatkan

Pemerintah Yakin 10 Ribu Spesimen Per Hari Masih Bisa Ditingkatkan



Jakarta - Selama enam hari berturut-turut, target Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk mengetes virus Corona terus terlampaui. Jumlah spesimen baru yang diuji per hari selalu melampaui angka 10 ribu. Pemerintah yakin jumlah 10 ribu spesimen per hari masih bisa ditingkatkan lagi.

"Jumlah spesimen per hari akan terus dinaikkan," kata Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19, Achmad Yurianto (Yuri), saat ditanyai detikcom perihal kemungkinan peningkatan jumlah spesimen per hari, Senin (1/6/2020).

Khusus untuk hari ini, jumlah spesimen baru ada 10.039 spesimen. Yuri menjelaskan perihal faktor-faktor yang membuat Indonesia mampu mempertahankan jumlah tes Corona di atas angka 10 ribu per hari.

"Faktornya karena laboratorium banyak, reagen cukup, dan tes harus jalan terus," kata Yuri.
Ada dua jenis tes yang digunakan untuk menguji sampel dari orang-orang yang dites, yakni real time-polymerase chain reaction (RT-PCR) dan tes cepat molekular (TCM). Jenis kedua sebenarnya merupakan tes untuk TBC, namun dengan cartridge khusus maka alat TCM bisa digunakan untuk mengetes sampel untuk uji spesimen COVID-19.

Hingga hari ini, sudah ada 95 laboratorium yang menguji dengan alat RT PCR aktif. Ada pula 59 laboratorium TCM aktif. Di luar itu, ada laboratorium jejaring dengan jumlah 179 lab.

Uji spesimen juga tergantung ketersediaan reagen. Reagen adalah zat kimia yang digunakna untuk memproses sampel sebelum dimasukkan ke mesin RT-PCR.

Berikut ini urutan spesimen baru per harinya pada enam hari terakhir:

27 Mei: 14.313 spesimen
28 Mei: 11.495 spesimen
29 Mei: 10.639 spesimen
30 Mei: 11.361 spesimen
31 Mei: 11.470 spesimen
1 Juni: 10.039 spesimen


Sumber: Detik.com

Tags